OT Vozzmag - шаблон joomla Окна
  • Slide1
Published in Artikel December 08 2017

Adventus 

 

 

ADVENT (Lat. Adventus) artinya ‘kedatangan.’ Istilah ini dulu kala dipakai umum dalam Imperium Romawi untuk kedatangan kaisar yang dianggap sebagai dewa. Advent juga terkait dengan masa penantian Mesias oleh umat Israel dalam Perjanjian Lama. Berdasarkan latar belakang itu maka para pengikut Kristus memberi makna baru bagi ‘advent’ yakni untuk menyatakan kedatangan Tuhan Yesus. Bagi mereka bukan kaisar, melainkan Kristus sebagai  Raja dan Tuhan yang datang. Bahwa Mesias yang dinantikan oleh umat Israel sesungguhnya telah datang dalam diri Yesus. Dia sudah datang dan akan datang. Itu sebabnya, advent juga terkait erat dengan kedatangan Yesus Kristus pada akhir zaman.

Advent dirayakan selama 4 (empat) Minggu sebelum Natal. Karena itu, Minggu-minggu Advent merupakan masa persiapan bagi orang Kristen untuk menyambut kedatangan Yesus Kristus, dan kedatanganNya itu dipahami adalah pertama kali dalam bentuk bayi Yesus yang lahir di kandang Betlehem, yang dirayakan pada Hari Natal.

Simbol Minggu Advent, seperti terdapat pada kain mimbar dan stola GPIB, adalah Jangkar – Salib dengan warna dasar Ungu muda

Warna dasar : Ungu Muda

Lambang/Logo : Salib jangkar

Warna jangkar : kuning

Arti : Salib jangkar ini dipergunakan oleh orang Kristen mula-mula yang tinggal di Katakombe-katakombe. Sebenarnya lambang ini merupakan warisan dari bangsa Mesir kuno, namun di kemudian hari ia menjadi lambang universal yang menunjuk pada penderitaan KRISTUS. Di sini lambang salib jangkar hendak berkata-kata tentang pengharapan yang dimiliki oleh umat percaya di dalam penantian akan kedatangan KRISTUS kembali.

Simbol ini berganti pada pagi hari tanggal 25 Desember.

Published in Artikel November 04 2017

PESAN SYUKUR KE-69 TAHUN GPIB

 

Kita bersyukur kepada Tuhan selaku kepala dan dasar gereja yang telah menghantar ziarah panjang GPIB menempuh berbagai peristiwa iman yang kita alami bersama. Gereja Protestan di Indonesia bagian Barat merayakan hari ulang tahunnya yang ke 69 bertepatan dengan perayaan 500 tahun reformasi gereja yang dirayakan oleh gereja-gereja Protestan  di seluruh dunia dalam rangka melaksanakan transformasi kehidupan menggereja. GPIB adalah gereja yang multikultur di Indonesia, karena itu kesadaran ini perlu dirawat secara kritis dan terbuka dengan tetap sedia belajar dari pengalaman sejarah dan perkembangan gereja dalam masyarakat yang makin sekuler untuk menemukan serta menetapkan identitas GPIB sebagai gereja yang mewarisi semangat reformasi dengan spirit: ecclesia reformata semper reformanda est (gereja reformasi adalah gereja yang siap terus menerus memperbaharui dirinya) dalam konteks yang terus berubah bahkan cenderung unpredictable saat ini. 


Gereja (baca GPIB) lahir dari rahim masyarakat, sehingga gereja tidak mungkin abai terhadap isu-isu yang berkembang dalam konteksnya, khususnya isu keIndonesiaan yang saat ini sedang dirongrong dengan politik identitas (identitas kesukuan, agama, ras) yang semakin menguat dan cenderung dipakai menjadi alat oleh sekelompok orang untuk mencapai kepentingan politik sesaat.  Setiap komunitas dipahami memroduksi kebudayannnya, menkonstruksi, kemudian mendekonstruksinya untuk menemukan kebudayaan yang ’baru’, maka isu serius  untuk GPIB saat ini adalah kebudayaan apakah yang kita gumuli dan kembangkan saat ini dan ke depan sebagai gereja yang hidup dalam konteks ke Indonesiaan di mana radikalisme, terorisme, kemiskinan, korupsi, kekerasan (khususnya terhadap anak dan perempuan) semakin menguat?  Kita sedang hidup pada era globalisasi, di mana setiap komunitas dan pribadi saling memengaruhi dan proses itu berlangsung cepat, dengan sistem nilai yang terus berubah. Di pusaran ini, GPIB terus mengarahkan warga yang adalah unit-unit misionernya bersama para presbiter serta masyarakat membentuk spiritualitas GPIB yang ugahari, spiritualitas yang mencukupkan dirinya terhadap realitas yang dihadapinya, spiritualitas kekristenan yang hidup dalam kesederhanaan. 

 

Lembaga-lembaga keumatan termasuk di dalamnya GPIB berada di abad IPTEK yang kemajuannya tak mungkin dibendung, telah terjadi lompatan paradigma yang tak terhindarkan, di mana pola hidup di abad globalisasi ini antara lain: hedonisme, konsumerisme, radikalisme,  individualisme, dan lain sebagainya telah menyeret gereja untuk berhadapan dengan dua ’medan’ sekaligus:  dirinya sendiri dan komunitas di luar dirinya. Karena itu majelis sinode GPIB mendorong warga gereja GPIB dan jemaat-jemaat di seluruh Indonesia harus membangun budaya baru dalam arus perubahan gaya hidup (life style) tersebut, budaya hidup ugahari adalah budaya hidup yang lahir dari rahim GPIB sebagai "rumah besar" dengan 324 jemaat dan berada di 26 mupel yang tersebar di wilayah Indonesia yang multikultur. 

 

Enam puluh sembilan tahun perjalanan GPIB seyogianya menghantar kita untuk terus bertanya apa peran aktif gereja bagi kemaslahatan hidup masyarakat Indonesia. Dalam terang tema tahun 2017-2018 : "mengaryakan pelayanan dan kesaksian demi menghadirkan kebebasan, keadilan, kebenaran dan kesejahteraan bagi sesama dan alam semesta", GPIB bersama dengan seluruh anak bangsa menjadikan pelayanan dan kesaksiannya kekuatan dalam membebaskan mereka yang miskin dan tertindas, bersama dengan semua anak dari rahim Indonesia membangun semangat hidup yang adil terhadap semua. GPIB telah memulai dan sedang bekerja dengan sungguh-sungguh merekonstruksi teologi misinya melalui studi dan konsultasi teologi yang telah dan sementara berlangsung di sentra-sentra wilayah pelayanan GPIB, sebuah gerak misi yang transformatif bersama dan di dalam masyarakat. Teologi sebagai roh gereja mendorong perubahan secara sistemik dan utuh dalam konteks Indonesia. Teologi sebagai roh gereja yang direkonstruksi akan membawa perubahan pada bidang pelayanan dan kesaksian, hubungan gereja dan masyarakat serta hubungan agama2, penguatan peran keluarga, pembangunan ekonomi gereja dan informasi, komunikasi dan penelitian serta pengembangan. 


Menghadapi tantangan global, GPIB menyadari penguatan pilar keluarga sebagai basis pembinaan jemaat-jemaat perlu ditingkatkan. Keluarga-keluarga harus disiapkan sebagai garda terdepan pembinaan mental dan iman serta karakter agar tidak tergerus arus globalisasi dengan segenap dampaknya. Selain keluarga, pola pembinaan umat melalui pelayanan anak, teruna, pemuda dan katekisasi perlu terus dipikirkan model dan metodenya sehingga dapat menjadi kader-kader gereja dan bangsa yang diandalkan. Hal terpenting lainnya adalah gereja mesti hadir bukan sebaliknya memunggungi pergumulan dan penderitaan masyarakat dan  warga jemaatnya. Kehadiran gereja mewartakan misi harus ditampakkan dalam zona pergumulan masyarakat dan jemaat-jemaat, di kantor, di pabrik, di kebun, di laut, dan di jalanan. Gereja harus hadir dengan dan bersama umat menghadapi perdagangan manusia, ilegal loging, ilegal fishing, ancaman kerusakan ekologi, arus pengungsi, hak asasi manusia, diskriminasi gender, kekerasan terhadap anak dan perempuan serta pembonsaian hak-hak demokrasi umat. 


Terkait dengan kesaksian gereja bagi konteks Indonesia, nampaknya GPIB telah dan terus berupaya menjadi gereja yang bukan saja menuntut orang lain untuk bersikap terbuka, tetapi gereja perlu melihat diri dan teologi yang dibangunnya selama ini apakah memang sudah cukup terbuka untuk menerima dan menganggap orang lain sebagai sahabat yang dibutuhkan untuk perjumpaan tersebut, sebuah perjumpaan yang dirayakan. Kesadaran bahwa Misi gereja tidak akan berhasil dengan baik sebagai kesaksian tentang kemurahan dan kasih karunia Allah bila gereja tidak secara sadar membuka diri untuk memasuki tahapan selanjutnya yaitu misi sebagai perjumpaan dengan sesama ciptaan untuk saling menerima. GPIB di usianya yang ke 69 tahun mengemban misi menjadi saksi bagi kesembuhan dunia dan itu berarti gereja harus merelakan diri untuk membuka sekat yang dibangun melalui bahasa-bahasa teologis dan agama, menjadi bahasa yang lebih terbuka dan menerima yang lain. 


Selanjutnya GPIB harus mengarahkan dirinya pada misi yang berkarakter konvivial yaitu kesadaran hidup bersama dengan yang lain yang dicirikan dengan “belajar bersama, bekerja bersama, dan merayakan bersama.” maka perlu ada keberanian GPIB  untuk mendengarkan sejarah itu disampaikan oleh yang lain yang melihatnya (gereja) selama ini dalam interaksi bersama. Sejarah 69 tahun menggereja di Indonesia bukan sekadar bagaimana merumuskannya untuk kepentingan internal gereja atau kepentingan kita sendiri, melainkan dituliskan dan dirumuskan dengan membuka partisipasi dan intervensi orang lain untuk merumuskan identitas dan sejarah kita. Keterbukaan GPIB secara sinodal dan 324  jemaat di usia 69 tahun semacam ini dinantikan oleh orang lain yang juga perlu mendengar berita kesaksian kita. Hambatan misi GPIB di banyak tempat selain munculnya  kelompok-kelompok radikal yang mempolitisasi agama adalah masalah keterbatasan komunikasi yang tidak relevan dengan konteks dan kebutuhan Indonesia sebagai negara dan bangsa multikultur yang membutuhkan inisiatif dan contoh. Misi GPIB di negeri ini dilakukan bukan sekadar melalui khotbah2 yang baik, tetapi khotbah2 yang dipraktikkan dalam rumah bersama Indonesia. 

 

Merayakan ulang tahun sama dengan merayakan ziarah menuju Sang Hidup, mari terus mereformasi model misi dan teologi menyongsong perjalanan di usia yang baru. Dirgayahu GPIB, Dirgahayu Protestantisme. Terus menjadi gereja yang menjadi sahabat bagi semua dan bersama semua, agar khotbah-khotbah kita yang dipraktikkan menjadi surat-surat Kristus yang terbuka bagi sesama ciptaan. 

Salam sejahtera bagi semua.

 

MAJELIS SINODE GPIB

 

Ketua Umum               :  Pdt. Paulus Kariso Rumambi

Ketua I                         :  Pdt. Marthen Leiwakabessy

Ketua II                        :  Pdt. Melkisedek Puimera

Ketua III                       :  Pdt. Maureen Suzanne Rumeser-Thomas

Ketua IV                       :  Pen. Adrie Petrus Hendrik Nelwan

Ketua V                        :  Pen. Mangara Saib Oloan Pangaribuan

Sekretaris Umum         :  Pdt. Jacoba Marlene Joseph

SekretarisI                   :  Pdt. Elly Dominggas Pitoy-de Bell

Sekretaris II                 :  Pen. Sheila Aryani Salomo

Bendahara                 :  Pen. Ronny Hendrik Wayong                                                                        Bendahara I                 :  Pen. Eddy Maulana Soei Ndoen

 

 

Published in Artikel June 24 2017

minggu sesudah pantekosta

 

MINGGU SETELAH PENTAKOSTA (Minggu-Minggu Sesudah Pentakosta)

Hari Pentakosta yang jatuh pada hari Minggu, mengawali Minggu-minggu Pentakosta yang berjumlah 26 Minggu. Minggu Trinitas adalah Minggu I sesudah Pentakosta, dst. Minggu-minggu ini juga dikenal dengan Minggu Biasa, yang ditandai dengan warna Hijau, warna pertumbuhan dan kesuburan. Masa ini juga disebut masa Gereja berjuang.

Ada yang menyatakan bahwa sesudah Minggu Trinitas sudah tidak ada lagi hari raya. Sebenarnya, masih ada yaitu Hari Minggu, di mana melalui setiap hari Minggu, Gereja diingatkan tentang penyertaan Tuhan di dalam perjuangan Gereja. Yesus Kristus, Kepala Gereja, selalu beserta dengan Gereja-Nya (Allah beserta kita). Karena itu, Hari Minggu harus selalu menjadi perayaan besar, dan dirayakan dengan penuh puji-pujian dan syukur.

Simbol Hari Minggu sesudah Pentakosta adalah burung Merpati (putih) dengan ranting zaitun diparuhnya, perahu layar di tengah gelombang dan pelangi dengan warna dasar Hijau.

Warna dasar                       :          Hijau, yang berarti warna pertumbuhan dan kesuburan

Lambang/Logo                   :          Burung Merpati dengan ranting zaitun diparuhnya, perahu layar ditengah gelombang dan pelangi

Warna Burung Merpati       :          Putih

Arti                                    :           Perahu merupakan simbol dari Gereja.

Ide ini menjadi berarti bagi orang Kristen mula-mula yang mengalami penganiayaan dan pergumulan, ketika mereka mengetahui bahwa akan ada pertolongan dari Tuhan. Hal ini nyata lewat perpaduan antara perahu dan pelangi. Di sini janji Allah tentang pertolongan-Nya itu mendapat penekanan yang kuat. Pelangi melambangkan kesetiaan Allah atas janji-Nya untuk memelihara bumi, khusus Gereja dan orang-orang percaya.

Burung merpati dengan ranting zaitun di paruhnya mengungkapkan tentang janji keselamatan dan kehidupan dari Allah (bnd. Kej. 8:10.11) yang akan terus menyertai sampai ke tempat tujuan. Jadi seka­lipun Gereja mengalami berbagai ancaman goncangan dan cobaan, Gereja akan tetap hidup di dalam dan oleh janji Allah tersebut.

Simbol ini beraganti pada Hari Sabtu malam menjelang Hari Minggu I Advent.

Published in Artikel June 10 2017

trinitas

 

MINGGU TRINITAS

Minggu Trinitas (Lat. Trinitatis = Trinitas), disebut juga Hari Raya Tritunggal Mahakudus.

Minggu Trinitas adalah hari Minggu pertama setelah Pentakosta, dirayakan untuk memperingati doktrin Trinitas, Allah yang Esa atau Allah Tritunggal (Bapa, Putra, dan Roh Kudus). Perayaan Hari Minggu Trinitas baru ditetapkan pada abad ke-14. Di sini pernyataan Allah dan kekudusan keesaan-Nya menjadi pusat penyembahan umat.

Simbol hari Minggu Trinitas adalah Segitiga (Triquetra) dengan warna dasar putih, yang merupakan simbol mula-mula dari ketritunggalan.

Warna Dasar        :     Putih

Lambang/Logo   :     Lingkaran Segitiga / Triquetra

 

Arti                        :    Tiga buah lekukan yang tidak terputus, saling bersambung menyatakan kekekalan dari tritunggal.

                                  Pada pusat dari ketiga lekukan itu terbentuklah sebuah segitiga yang merupakan simbol warisan dari Tritunggal.

 

Simbol ini berganti pada Hari Sabtu malam, menjelang Hari Minggu II Sesudah Pentakosta.

Published in Artikel June 07 2017

pentakosta

PENTAKOSTA (Yun. Pentakosta berarti ‘yang ke-50’), yakni hari ke-50 sesudah Paskah. Hari ke-50 sesuai dengan Ulangan 16:9-12 adalah suatu pesta besar, yakni pesta panen raya dan pesta kemerdekaan. Tidak kebetulan bahwa pada Hari ke-50 Yerusalem penuh orang. Pada Hari Pentakosta, Roh Kudus yang dijanjikan oleh Yesus Kristus ketika Ia naik takhta di surga, turun ke atas para murid. Artinya, mereka semua dibaptis dalam Roh Kudus, sehingga mereka mendapat kekuatan dan keberanian untuk bersaksi (Kis 2:14,22-24,32-33,36).

Dengan demikian, Roh Kudus panen pertama sesudah Yesus Kristus bangkit dan naik takhta di surga. Dan juga orang-orang yang menjadi percaya oleh pemberitaan para rasul dengan kuasa Roh Kudus (Kis.2:37-42) adalah juga panen pertama.

Makanya Hari Pentakosta diperingati juga sebagai hari kelahiran Gereja, di mana melalui kuasa Roh Kudus Gereja dilengkapi untuk melaksana­kan tugas pengutusannya kepada bangsa-bangsa.

Simbol Hari Pentakosta adalah lidah-lidah api (pinggirnya kuning) dan burung merpati (warna perak).

Warna dasar                                         : Merah, warna keberanian untuk memberi kesaksian (martyria).

Lambang/Logo                                   : Lidah-lidah api dan Burung Merpati

Warna Lidah-Lidah Api                      : Orange

Warna Burung Merpati                      : Putih

Arti                                                         : Warna dasar merah menyatakan keberanian untuk memberi

  kesaksian (martyria), Lidah-Lidah Api dan Burung Merpati yang

  menukik menunjuk pada peristiwa pencurahan Roh Kudus pada

  hari Pentakosta (Kis. Ras. 2:23). Tujuh lidah api menyimbolkan ke

  tujuh suluh api, yaitu ketujuh roh Allah (Why. 4:5) membentuk

  lingkaran yang menghadirkan kekekalan, keabadian.

Simbol ini berganti pada Hari Sabtu Malam menjelang Hari Minggu Trinitas.

Page 3 of 4

facebook-icon-web

Jadwal Ibadah Minggu